Apa itu porositas rambut ?

  • January 20, 2020

Porositas berkaitan dengan kemampuan rambut menyerap dan mempertahankan kelembaban. Ini juga termasuk tingkat di mana air dan / atau produk topikal yang diterapkan pada rambut diserap ke dalam helai. Semakin keropos rambut Anda, semakin banyak kelembaban yang bisa dipegang, membuatnya lebih sehat dan lebih mudah diatur. Selama seumur hidup, porositas bisa berubah.

tiga tingkat Porositas Rambut

  • POROSITAS TINGGI

Jika seseorang memiliki porositas tinggi, itu artinya mereka kesulitan menjaga rambutnya agar tetap lembab. Dan, bahkan dengan perhatian teratur, tekstur dan penampilan keseluruhan rambut bisa terasa kering … mengendalikan rambut keriting juga lebih sulit. Ini karena kutikula rambut itu sendiri memiliki tanda-tanda kerusakan. Kutikula adalah lapisan terluar untai. Jika Anda memeriksanya dengan sangat cermat, Anda akan melihat tekstur retak, pecah dan tidak teratur. Seseorang dengan rambut porositas tinggi dapat menyerap kelembaban dengan cepat, tetapi mereka juga bisa kehilangan kelembaban dengan mudah. Agar rambut dapat mempertahankan kelembaban, folikel harus “Ditutup”, tetapi dalam situasi ini prosesnya adalah perjuangan. Seiring bertambahnya usia, rambut secara alami cenderung mengembangkan tingkat porositas yang lebih tinggi. Hal-hal yang mempercepat proses ini adalah penggunaan bahan kimia jangka panjang dan mengekspos rambut ke tingkat panas yang tinggi dari blow dryer, setrika datar, pengeriting rambut, dll.

  • POROSITAS NORMAL

Jika Anda memiliki porositas rambut normal, Anda menang! Rambut yang seimbang umumnya sehat, dan folikel dapat menyerap dan mempertahankan kelembaban dengan masalah minimal.

  • POROSITAS RENDAH

Ketika Anda muda, rambut umumnya memiliki tingkat porositas yang lebih rendah. Memiliki porositas rendah berarti folikel rambut tidak menyerap kelembaban secepat rambut porositas tinggi. Ini juga berarti air dan produk topikal tidak menembus rambut dengan mudah, tidak banyak berpengaruh. Meskipun kutikula sehat, rambut masih dapat memiliki penampilan kering.

Ada tes yang dapat Anda lakukan untuk menentukan tingkat porositas Anda. Dapatkan gelas bening dan isi setengahnya dengan air. Tempatkan sehelai rambut Anda di dalam air dan tunggu sekitar 5-10 menit. Jika rambut Anda mengapung di atas air, Anda memiliki porositas RENDAH. Jika menggantung di tengah air, Anda memiliki porositas NORMAL. Jika untai Anda duduk di bagian bawah gelas, Anda memiliki porositas TINGGI.

Terlepas dari jenis atau tekstur rambut Anda, porositas rambut dapat ditentukan dengan cara yang sama.

Jika Anda memiliki porositas tinggi, coba gunakan kondisioner dalam atau perawatan protein untuk rambut seminggu sekali. Ini juga akan memberikan sedikit kelegaan pada rambut yang rapuh dan rusak. Cuci conditioner dalam air dingin, ini membantu untuk menutup folikel dan menyegel kelembaban.

Jika Anda memiliki porositas rendah, coba gunakan steamer, dan gunakan produk yang kaya akan humektan.

Setelah kutikula rusak, fokusnya kemudian mencegah kerusakan lebih lanjut. Kita tahu bahwa panas yang berlebihan dan proses kimia berkontribusi terhadap kerusakan ini, jika mungkin mulai menghilangkan atau mengurangi frekuensi rutinitas tersebut. Cobalah biarkan rambut Anda mengering semalaman. Jika itu tidak mungkin berinvestasi dalam pengering rambut yang bisa Anda duduki. Biasanya memiliki tiga pengaturan suhu, pilih yang rendah atau sedang jika Anda bisa. Rambut Anda mungkin lebih lama mengering, tetapi kesehatan rambut harus menjadi prioritas.

Selain itu, batasi paparan sinar matahari, terlalu banyak sinar matahari langsung pada rambut juga bisa menghilangkan kelembabannya. Jika Anda harus berada di luar untuk jangka waktu yang lama, tutupilah dengan syal atau topi.

Mahalini

E-mail : Mahalini@gmail.com

Submit A Comment

Must be fill required * marked fields.

:*
:*